Mengambil Kerugian – Panduan Anda untuk Kalah di Poker

Saya baru-baru ini keluar dari permainan uang ketika lawan saya memukul imbang lurus bagian dalam di sungai setelah kami berdua memasukkan semua chip kami. Segera setelah saya melihat kartu sungai, perut saya berubah. Aku bisa merasakan semua darah meninggalkan hatiku dan mengalir ke kepalaku. Seolah-olah seseorang tiba-tiba menyalakan panas melewati pengaturan yang disarankan pabrikan. Saya merasakan gelombang kemarahan menghantam tubuh saya dan saya mendapati diri saya berteriak pada pemain lain dan dealer. Bagaimana mereka bisa begitu bodoh? Aku berjalan menjauh dari meja dan merajuk selama beberapa jam daftar slot online.
Sementara saya duduk di kamar saya dan menatap dinding, merenungkan alasan mengapa Dewa Poker bisa sangat membenci saya, saya bertanya pada diri sendiri pertanyaan yang sangat penting. Bagaimana bisa pemain poker menerima kekalahan telak tetapi masih kembali ke permainan berulang kali?
Setiap pemain poker harus berurusan dengan kekalahan. Bahkan yang paling elit dari pro poker kehilangan pot, memiliki sesi yang kalah, dan memiliki bulan di mana mereka membuang sebagian besar uang mereka. Bagaimana mereka bisa menerima kekalahan ini dan terus bermain? Apakah mereka kebal terhadap efek kerugian atau hanya pelahap hukuman? Untuk membantu menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, pertama-tama saya memikirkan bagaimana kehilangan mempengaruhi saya secara pribadi.
Kebanggaan saya terpukul keras setiap kali saya mengalami sesi kalah. Keraguan merayap ke dalam pikiran saya dan saya mempertanyakan harga diri saya. Saya ingin tahu apakah saya benar-benar tahu apa yang saya lakukan di meja. Aku ingin tahu apakah aku pernah tahu sejak awal. Lalu aku marah. Benar-benar gila. Aku rebus di atas tangan tertentu. Bagaimana bisa si idiot itu memanggil begitu banyak dengan tangan itu? Mengapa dealer bodoh itu menaruh kartu itu di papan? Saya bermain bagus sepanjang malam, mengapa saya pantas kalah?
Tentu saja, pertanyaan-pertanyaan ini membuat saya semakin marah. Semakin saya memikirkan mereka, semakin sedikit saya ingin bermain poker. Akhirnya saya memutuskan bahwa saya muak dengan permainan dan perlu istirahat. Aku mengambil cuti sebulan. Ketika saya memutuskan untuk kembali ke poker dengan kemenangan, saya terkejut menemukan bahwa waktu istirahat benar-benar merusak permainan saya. Saya sekarang lebih buruk daripada ketika saya mulai. Dan siklus terus berlanjut.
Pernahkah Anda melihat pemain yang sangat bagus? Maksud saya bukan seseorang yang tahu apa yang mereka lakukan di meja. Maksud saya, pernahkah Anda melihat pemain yang sangat bagus sehingga Anda bahkan tidak menyadarinya untuk waktu yang lama? Mereka terus mengambil uang Anda berulang-ulang, tetapi Anda tidak pernah tahu caranya. Kemudian suatu hari Anda beruntung melawannya. Anda mendapatkan uang Anda dengan buruk, tetapi Anda menariknya untuk semua chipnya. Pikirkan tentang itu. Apakah dia memberitahu Anda bahwa Anda idiot? Apakah dia memelototi dealer? Apakah dia bahkan mengatakan sesuatu selain, “tangan yang bagus?”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *