Bagaimana Dua Puluh Satu Menjadi Blackjack

Menurut Richard Epstein (Teori Perjudian dan Logika Statistik, Academic Press, 1977), blackjack menjadi populer selama Perang Dunia I, dan disebut “black-jack” dari praktik membayar bonus kepada pemain yang memegang kartu as sekop. dengan dongkrak sekop atau tongkat.

John Scarne, (Panduan Lengkap Baru untuk Perjudian, 1961, Simon & Schuster), menyebutkan tahun ketika aturan aneh ini pertama kali muncul pada tahun 1912, ketika dua puluh satu chaffeymoorgrange.com meja muncul di tempat taruhan kuda di Evanston, Illinois. Menurut Scarne, pada tahun 1919a ​​distributor peralatan perjudian Chicago menjual tata letak meja yang terasa terpampang dengan pengumuman: “Blackjack Pays Odds of 3 to 2.” Saya percaya informasi Epstein diambil dari Scarne, dan Scarne menyatakan bahwa dia menemukan asal-usul blackjack di Amerika sebagai hasil dari diskusi pribadinya dengan para penjudi lama, bukan dari teks yang diterbitkan yang dapat dilihat hari ini.

Saya skeptis terhadap banyak dari apa yang telah ditulis Scarne tentang blackjack, jadi saya akan mengutip dari MacDougall karya Mickey MacDougall tentang Dice and Cards (Coward-McCann, 1944, NY), yang diterbitkan sebelum buku Scarne mana pun: “Banyak profesional berpakaian tingkatkan permainan dengan memberikan hadiah untuk tangan tertentu. Aksi favorit adalah menawarkan sepuluh kali ukuran taruhan kepada siapa pun yang memegang dua puluh satu alami dengan jack hitam. Ini menambah minat pada permainan, tetapi juga menggoda pemain untuk meningkatkan taruhannya.”

Dalam permainan dek tunggal yang ditangani dengan jujur, bonus gimmick ini akan memberi pemain keunggulan substansial atas rumah, dengan asumsi pemain mengetahui strategi dasar (asumsi yang tidak mungkin). Saya juga akan berasumsi bahwa rumah judi yang menawarkan bonus ini akan menggunakan sejumlah metode tidak sah untuk memastikan keunggulan rumah yang sehat.

Pembayaran bonus aneh yang memberi blackjack namanya, bagaimanapun, telah lama menghilang. Mungkin ada beberapa kasino di suatu tempat yang membayar bonus kecil jika seorang pemain dibagikan 21 alami yang mencakup jack sekop atau klub, tetapi itu bukan lagi aturan permainan yang normal. Hari ini, blackjack hanyalah dua kartu awal yang terdiri dari kartu as dan kartu bernilai sepuluh.

Saat itulah Ed Thorp menjatuhkan bom lain. Di bawah naungan divisi Vintage Paperback mereka, Random House menerbitkan edisi Beat the Dealer yang direvisi dan diperluas. Dan tambahan yang paling penting adalah sistem penghitungan Hi-Lo Harvey Dubner, yang disebut Thorp sebagai Hitung Poin Lengkap, dengan strategi yang dioptimalkan komputer yang dirancang oleh Julian Braun. Yang membuat kasino frustrasi, ini adalah sistem yang dapat lebih mudah diterapkan pada permainan multi-dek.

Thorp menjaga kasino dalam pelarian.

Namun, ketakutan kasino sebagian besar tidak berdasar. Hitungan Poin Lengkap lebih mudah digunakan daripada hitungan sepuluh, tetapi itu tidak jauh lebih mudah. Itu mengharuskan pemain untuk menyimpan dua hitungan terpisah. Selain penghitungan total poin kartu, pemain harus menghitung jumlah kartu yang tersisa untuk dimainkan. Dan untuk memainkan tangannya, dia harus menghafal 158 bagan dari 158 perubahan strategi yang berbeda untuk dibuat sesuai dengan hitungan.

Thorp juga memasukkan Simple Point Count dalam edisi baru bukunya ini, tetapi pada saat itu strategi itu tampak terlalu sederhana bagi kebanyakan pemain untuk mendapatkan banyak keunggulan, atau dianggap serius oleh pemain yang ingin mengalahkan permainan. Kemudian, kekuatan metode Thorp yang lebih sederhana dalam menyesuaikan hitungan lari, tanpa menyimpan hitungan terpisah dari jumlah kartu yang dimainkan, akan ditampilkan.

Artikel ini ditulis oleh Christopher J Skinner, seorang penjudi poker yang matang dan berpengalaman.

Untuk membaca tentang blackjack.